October 19, 2021

Judi Online

HL8 website judi online terbaik dan terpercaya

Industri porno beralih ke K Street

5 min read

Industri porno beralih ke K Street untuk melawan peraturan internet yang dipicu Trump.

Industri porno membutuhkan perlindungan. Dari Kongres, itu.

Sebuah organisasi perdagangan untuk industri hiburan dewasa telah menyewa perusahaan lobi D.C. untuk membangun hubungannya dengan anggota parlemen dan untuk mengadvokasi atas nama kebijakan utama yang mempengaruhi industri. Terutama mencoba untuk mengalahkan perubahan besar pada Bagian 230 dari Undang-Undang Kepatutan Komunikasi — perisai untuk platform internet yang melindungi mereka dari tanggung jawab atas apa yang diposting penggunanya. Ketentuan tersebut telah menjadi titik nyala bagi kaum konservatif setelah mantan Presiden Donald Trump memanfaatkan masalah ini sebagai sarana untuk membalas platform yang telah mengawasi jabatannya.

Seperti perusahaan media sosial yang besar dan kuat, industri porno Indo mengatakan bahwa Bagian 230 adalah kunci kemampuannya untuk eksis. Undang-undang yang sama yang melindungi Instagram dan YouTube agar tidak dituntut atas konten ilegal yang diposting oleh penggunanya — seperti ancaman atau ujaran kebencian — juga melindungi situs seperti PornHub dan OnlyFans dari konten mereka sendiri yang melanggar hukum, seperti pornografi anak atau porno balas dendam. Tetapi banyak anggota parlemen dari kedua belah pihak, yang belum mencapai konsensus luas tentang seperti apa seharusnya undang-undang itu, ingin menghapus sebagian atau seluruh perlindungan itu.

The Free Speech Coalition, sebuah organisasi perdagangan untuk industri hiburan dewasa, telah mendaftarkan dua pelobi di Clarity Consulting, sebuah firma lobi yang berbasis di DC: Keith Nelson, mantan staf Republican Hill dan alumnus Bush White House, bersama dengan Shawn Delaney, yang sudah lama pelobi dengan ikatan Demokrat. Dengan demikian, itu menjadi kelompok pertama yang mendaftar untuk melobi atas nama industri porno di Washington.

Nelson mengatakan bahwa dia menandatangani kontrak dengan Free Speech Coalition pada bulan Juni dan akan dibayar $30.000 per kuartal untuk melobi Kongres dan cabang eksekutif, termasuk Departemen Keuangan. Sejauh ini, dia telah bertemu dengan anggota parlemen dan staf mereka untuk membahas apa yang dia sebut “kekosongan informasi yang sangat besar” tentang industri hiburan dewasa.

“Jika Bagian 230 hilang, kami tidak akan ada di internet,” kata Alana Evans, seorang aktris bokep indo dan presiden serikat pekerja industri yang juga menjabat di komite legislatif untuk Koalisi Kebebasan Berbicara. “Pekerja kami memilih, mereka membayar pajak, kami adalah anggota kuat dari komunitas kami. Kami layak mendapat perwakilan.”

Evans mengatakan bahwa dia dan orang lain di industri telah bertemu dengan staf untuk Sen. Ron Wyden (D-Ore.), Sen. Elizabeth Warren (D-Mass.), dan Rep. Alexandra Ocasio-Cortez (DN.Y.) , terutama untuk membahas diskriminasi perbankan. Perwakilan industri, Evans di antara mereka, mengatakan bahwa perusahaan jasa keuangan telah lama menganiaya anggota industri dengan menolak untuk bekerja dengan mereka, hanya karena profesi mereka.

Tetapi kekhawatiran tentang perubahan peraturan internet yang kemungkinan akan menarik semakin banyak operasi dan platform berbasis web ke dalam permainan menjajakan pengaruh.

“Siapa pun yang mengoperasikan platform yang memiliki segala jenis konten buatan pengguna dengan ukuran berapa pun bergantung pada Bagian 230 setiap hari untuk membatasi ruang lingkup risiko yang mereka miliki dalam hal meng-hosting konten buatan pengguna,” kata Blake Reid, seorang profesor di Fakultas Hukum Universitas Colorado yang berspesialisasi dalam kebijakan teknologi.

Meskipun Demokrat dan Republik setuju bahwa Bagian 230 memerlukan reformasi, mereka memiliki target yang berbeda dalam pikiran. Banyak Demokrat berpendapat bahwa platform web telah mengabaikan tanggung jawab atas konten berbahaya yang mereka host. Partai Republik, sementara itu, menuduh raksasa media sosial itu mendiskriminasi suara-suara konservatif, didorong oleh obsesi Trump dengan ketentuan itu – yang hanya dipercepat setelah dia dikeluarkan dari Twitter dan Facebook selama bulan terakhir masa kepresidenannya.

Akibatnya, para pembuat undang-undang gagal mencapai konsensus yang disepakati secara luas tentang seperti apa seharusnya undang-undang reformasi Bagian 230. Tapi pertemuan itu telah menciptakan beberapa garis patahan yang luar biasa: Trump dan anggota parlemen konservatif di Capitol Hill versus Facebook, Twitter, dan pornografi.

Industri hiburan dewasa secara historis berada di garda depan masalah hukum internet, kata Eric Goldman, co-direktur di Institut Hukum Teknologi Tinggi di Fakultas Hukum Universitas Santa Clara. Dia menyatakan bahwa Bagian 230 menguntungkan pemain yang lebih kecil — mereka yang tidak mampu membayar tim lobi pembangkit tenaga listrik untuk mempertahankan kepentingan mereka di Washington — jauh lebih banyak daripada raksasa teknologi Silicon Valley.

“Industri hiburan dewasa umumnya memiliki suara yang diabaikan di bidang politik,” katanya. “Mengingat norma-norma moralistik dalam politik … memiliki industri hiburan dewasa yang menimbang biasanya akan menjadi bumerang.”

Meskipun Free Speech Coalition baru di Washington, kelompok ini berdiri sejak awal 1990-an, ketika dibentuk sebagai tanggapan atas serangkaian penangkapan produsen film dewasa. Saat itu, sulit untuk mendapatkan perusahaan untuk mengambil Koalisi Kebebasan Berbicara sebagai klien, kata Jeffrey Douglas, ketua dewan dan ketua emeritus Asosiasi Pengacara Amandemen Pertama. Namun, kelompok itu menjadi kekuatan dalam politik California, di mana sebagian besar produksi industri berada dan di mana ia membangun lengan lobi negara bagian.

Koalisi berhasil mengalahkan upaya di California untuk menetapkan pajak atas industri bertahun-tahun yang lalu. Ini juga mengalahkan tindakan pemungutan suara di seluruh negara bagian yang mencoba untuk memaksa pemain untuk memakai kondom dan memenangkan kasus Mahkamah Agung pada tahun 2002 yang menemukan Undang-Undang Pencegahan Pornografi Anak tahun 1996 – yang melarang konten seksual eksplisit yang tampaknya menggambarkan anak di bawah umur yang bukan anak-anak yang sebenarnya – menjadi terlalu luas.

Selain iuran keanggotaan, Koalisi Bebas Berbicara juga mengumpulkan uang untuk dana lobinya sendiri. Dan tidak seperti beberapa dekade yang lalu, K Street tampaknya terbuka untuk bisnis mereka. Sekitar akhir tahun lalu dan awal 2021, grup tersebut mewawancarai sekitar enam perusahaan sebelum memutuskan untuk Clarity Consulting.

Nelson, misalnya, mengatakan bahwa dia tidak asing dengan “tujuh alam dosa yang mematikan.” Dia juga mewakili Asosiasi Rokok Elektronik Uap Tembakau, sebuah asosiasi perdagangan untuk pasar rokok elektrik, dan Asosiasi Penyuling Hobi, sebuah kelompok yang mengadvokasi legalisasi “penyulingan minuman beralkohol berbasis rumahan, hobiis,” menurut pengungkapan lobi.

Kepentingan industri porno di hadapan Kongres melampaui Bagian 230. Dalam beberapa tahun terakhir, industri ini telah menemukan dirinya di garis bidik gerakan #MeToo dan menghadapi perhitungannya sendiri setelah The New York Times menerbitkan paparan PornHub, sebuah situs web besar yang memungkinkan pengguna untuk memposting konten mereka sendiri, dan banyak sekali video yang menggambarkan pelecehan dan kekerasan terhadap anak.

Nelson mengatakan bahwa dengan tidak adanya informasi, mereka yang berada di Bukit tampaknya “berasumsi yang terburuk.” Tetapi pada akhirnya, tambahnya, tujuannya adalah untuk “menjaga kekebalan itu untuk platform ini sehingga mereka tidak diperlakukan sebagai penerbit untuk konten.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *